Pekerja Sosial Tuban

masalah sosial – pekerjaan sosial – ilmu sosial

Motor Mas Joko

Di sebuah kantor Jam 08.00 Pak Wiro mendekati  Mas Joko sambil tergopoh-gopoh, lalu …..

“Dik Joko, motornya nganggur  ya?”, Pak Wiro memulai percakapan dengan Mas Joko.

“Nganggur Pak … tapi nanti jam 12.00 mau aku pakai nebus obat buat ibuku yang sedang sakit, memangnya  ada apa?”, Mas Joko balik bertanya.

“Anu Dik …. Aku mau pinjam sebentar….. boleh kan?????”, Tanya Pak Wiro lagi.

“Boleh saja ….. tapi jangan lupa sebelum jam 12.00 harus sudah kembali”, balas Mas Joko lagi.

“Oh beres ….. cuman sebentar kog mas”, jawab Pak Wiro.

Lantas kunci motor diserahkan kepada Pak Wiro.

“Ingat jangan sampai lewat jam 12.00 loo Pak…..”, Mas Joko mengulangi pesannya.

“Beressss ….. “,  jawab Pak Wiro sambil menstater motor, trus ngeloyor entah kemana.

Mas Joko meneruskan pekerjaannya bersih-bersih halaman kantor, maklum Mas Joko cuman sebagai pesuruh kantor, pekerjaan yang ditekuninya selama ini. Jam 11.00 Mas Joko melongok ke tempat parkir, dilihatnya tempat parkir itu ternyata motornya belum ada. Yach…. Memang Pak Wiro belum datang. Mas Joko akhirnya keluar sampai jalan raya.

“Barang kali Pak Wiro ngopi di warung depan, hhmmmm….. ternyata nggak ada juga”, gumam Mas joko.

Mas Joko mulai gelisah, mondar-mandir , keluar-masuk ruangan.

“Bagaimana ini????? … mana aku harus nebus obat, lagi….. kasihan ibu” gumamnya.

Tingkah laku Mas Joko ternyata menarik perhatian  sepasang mata milik Mbak Tata yang baru setahun kerja di kantor itu.

“Ngapain anak ini?????….. nggak biasanya seperti  itu”, gumam Mbak Tata.

“Haiiii…. Mas Joko ….. aneh sekali tingkahmu hari ini…. Ada apa mas?????…. tumben nggak biasanya…..”, sapa Mbak Tata sambil menghampiri Mas Joko.

“Ini Mbak….. motorku dipinjam Pak Wiro janjinya sebentar …… tapi sampai sekarang belum dikembalikan”, jawab Mas Joko.

“Mas Joko ngaak ada acara keluar, jam istirahat juga nggak pernah pulang….. tunggu saja sampai jam pulang kan masih lama!!!!!” komentar Mbak Tata.

“Bukan itu masalahnya Mbak …..  Ibuku sekarang ini lagi sakit dan jam 12.00 aku harus pulang ngantar obat ….. mana belum aku tebus lagi” keluh Mas Joko.

“Ohhh begitu…. Kasihan dong ibumu…….. apa mau pakai motorku saja gimana????? “, Mbak Tata menawarkan jasanya.

“Nggak Mbak, aku tunggu saja….. kalau Pak Wiro datang dan aku nggak ada bisa-bisa dibawa lagi itu motor” tolak Mas Joko.

“Ya sudah kalau begitu ….. tunggu saja” komentar Mbak Tata sambil jalan menuju ruang  kerjanya.

Sampai di ruangan Mbak Tata menceritakan kejadian barusan kepada Mbak Nina teman seruangannya.

“Ach….. lagu lama”, komentar Mbak Nina tanpa sedikitpun beringsut dari tempat duduknya.

“Lagu lama gimana to mbak?”, tanya Mbak Tata.

“Belum Tahu to?….., Kalo nggak menyusahkan orang lain, bukan Pak Wiro namanya”, balas Mbak Nina

“Oh….. gitu to…..”, balas Mbak Tata.

Jawaban Mbak Nina mengganggu pikiran Mbak Tata, mungkin karena rasa peduli Mbak Tata yang tinggi.

“Biar kapok, gimana kalo kita kasih pelajaaran”, Mbak Tata mengeluarkan idenya.

Ternyata gayung bersambut, Mbak Nina setuju dengan ide Mbak Tata.

“Okay kalau begitu….. biar kapok dia, bikin orang gregetan saja” balas Mbak Nina lagi.

Berembuklah mereka berdua, mengatur strategi bagaimana caranya Pak Wiro tidak tersinggung tetapi tujuan tercapai. Jam 12.00 adalah waktu istirahat bagi karyawan, Mbak Tata dan Mbak Nina keluar makan siang di warung depan.

“Mas Joko nggak kelihatan ya?….”, celetuk Mbak Nina.

“Mungkin lagi sholat di Musholla atau makan siang di warung sebelah” timpal Mbak Tata.

Sambil makan Mbak Tata dan Mbak Nina masih membahas strategi yang akan mereka lakukan.

“Tersinggung nggak ya Pak Wiro nanti dengan ulah kita”, gumam Mbak Nina.

“Bodo amat, kapan dia kapoknya kalau tidak ada yang kasih pelajaran”, timpal Mbak Tata.

“Bener juga, bodo amat…..” ucap Mbak Nina.

Selesai makan Mbak Tata dan Mbak Nina kembali ke kantor.

“Enak juga ya masakan Bu Yem hari ini”, komentar Mbak Tata.

“Hay…. Mas Joko kog cemberut saja?”, sapa Mbak Nina tanpa memperdulikan komentar Mbak Tata.

“Gimana nggak cemberut mbak….., mau nebus obat motor dibawa Pak Wiro baru saja dikembalikan, bensin habis nggak mau ngisi, mana uangku paspasan lagi”, jawab Mas Joko memelas.

“Oalahhhh nasibmu Mas Joko….. Mas Joko…….”, sahut Mbak Tata.

“Sudah makan Mas Joko?”, sela Mbak Nina.

“Sudah Mbak….”, sahut Mas Joko,

Mbak Tata dan Mbak Nina bergegas masuk ruangan,  kebetulan Pak Wiro sudah duduk duluan di ruang itu. Kesempatan ini tidak disia-siakan oleh mereka berdua. Mbak Tata kasih kode buat Mbak Nina untuk mulai beraksi, Mbak Nina manggut-manggut.

“Mbak…….. mbak……… mbok ya kira-kira dong ….. bener-bener nggak punya perasaan apalagi kasihan…..”, Mbak Nina memulai aksinya.

“Ada apa toh mbak?……”, jawab Mbak Tata dengan mimik serius.

“Ada apa….. ada apa ….. bener-bener deh …… kamu ini loh….. sudah dikasih pinjem motor, bensin habis nggak mau ngisi, bener-bener nggak punya perasaan”, jawab Mbak Nina dengan gaya marahnya yang khas.

Pak Wiro yang duduk di sebelahnya hanya bengong saja, tanpa komentar atau bertanya sedikitpun.

Tapi sebelum Mbak Nina meneruskan omelannya kepada Mbak Tata, ternyata Pak Wiro sudah beranjak dari tempat duduknya, lalu keluar ruangan……

Mereka tidak tahu apa yang sedang dipikirkan Pak Wiro…..

Mbak Tata dan Mbak Nina saling pandang lalu ………

“Hi….. hi….. hi….. hiiiiiiiiiiiiii”, ketawa mereka meledak bersamaan.

Suasana menjadi sepi …….

Mereka asyik kembali dengan pekerjaan mereka masing-masing, hanya terdengar suara televisi di pojok ruangan  yang tak begitu keras suaranya . di luar sana jalanan agak sepi, barang kali karena udara panas jadi orang-orang malas keluar rumah.

Tiba-tiba dari luar ruangan……

“Mbak….. mbak….. mbak…..”, teriak Mas Joko memecah keheningan.

“Ada apa hah….. ganggu orang kerja saja”, sahut Mbak Nina.

“Ini mbak ….. cuman ngasih tahu saja kalo aku tadi dikasih uang Pak Wiro Rp. 10.000,-“, cerita Mas Joko dengan wajah yang ceria serasa sudah hilang kejengkelannya sama Pak Wiro.

“Trusss……”, sahut Mbak Tata.

“Cuman menyampaikan itu saja, aku mau segera nebus obat buat ibu yang sakit….. aku kuatir nanti mbak mencari saya.

“Oooooo…..”, komentar Mbak Nina,

Mbak Nina belum sampai meneruskan pembicaraan, Mas Joko sudah balik pergi. Mas Joko tahu kalau Mbak Tata dan Mbak Nina tidak suka diganggu kalau sedang bekerja, tetapi mereka baik hati.

Suasana hening kembali ….  Tugas hari ini sudah bisa mereka selesaikan dan di taruh di meja pimpinannya untuk dikoreksi. Sambil menunggu jam pulang, mereka membereskan tempat kerjanya.

“Tet….. tet….. tettttt…..”,  tanda jam pulang sudah tiba.

Mereka bergegas keluar ruangan menuju tempat parkir…..

“Apa kira-kira Pak Wiro merasa kita sindir ya tadi?”, tiba-tiba Mbak Tata nyeletuk sambil jalan di samping Mbak Nina.

“Semoga saja begitu ….. atau paling tidak kita bisa lihat wajah Mas Joko  sudah nggak cemberut lagi”, sahut Mbak Nina.

Mereka berpisah ditempat parkir.

“Aku duluan Mbak ya………….”, teriak Mbak tata.

“Sampai ketemu besok…………… :”, sahut Mbak Nina.

Juni 23, 2010 - Posted by | Masalah Sosial |

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: